Thursday, November 13, 2008

Hantu. Kau takutkan (atau) kau takutkah?

Aku masih ingat lagi dialog-dialog yang selalu membuatkan aku tertunduk malu.

Family, esp Arah: Eyush, kalau cerita hantu dia lari masuk bilik dulu.

Midah: Ah Fai, kau takutkan, meh kita teman gi toilet.

Mus, Ija: Fai..
Tak payahla kau tengok cerita ni. Sure kau takut punya.

Asmak and the geng: Malam ni tak payah la tengok cerita tu, nanti Fai tanak join.


Aku penakutkan? Aku penakutkah?


Tapi kenapa aku rasa, aku tidak pernah mengejutkan roomates aku sepanjang 7tahun aku tinggal di asrama untuk menemani aku ke toilet pagi-pagi buta? Dan aku rasa, aku lah yang dikejutkan kawan-kawan aku ke tempat yang disogokkan seram itu sebelum subuh menjelang. Ya. Aku yang menemani mereka. Aku tidak perlu takut kepada mereka kerana..

'Tidak ada keberatan apa pun bagi Nabi tentang apa yang ditetapkan Allah baginya .... Mereka takut kepada Allah, mereka takut kepada-Nya dan tidak merasa takut kepada sesiapapun selain Allah. Dan cukuplah Allah sebagai pembuat perhitungan'
Al-Ahzab: 39.

Semasa di KMS, aku ada tampal satu kertas di depan meja study aku.



Banyak ayat-ayat Quran dan quotes di atas kertas itu. Dan ada 1 boleh mengelakkan aku rasa takut:

'Sesungguhnya mereka hanyalah syaitan yang menakut-nakuti kamu dengan teman-teman setia mereka kerana itu janganlah kamu takut kepada mereka, tetapi takutlah kepada-Ku, jika kamu orang yang beriman'
Ali-Imran: 176.


Pada saat aku menampalkan ayat itu di dinding bilik KMS aku itu, mulai saat itulah ayat itu menjadi penguat ketika aku berseorangan ke mana-mana esp waktu malam. Siapa tanak jadi orang beriman kan? Siapa yang perlu takut kepada yang lain hanya kerana tidak mahu jadi orang mukmin kan?

Aku memang benci producers yang boleh keluarkan cerita-cerita hantu yang boleh merosakkan aqidah Muslims tanpa kita sedari. Susuk, Seram, Seekers, dan yang tebaru Nyang Rapik entah apa entah. Bukan aku penakut untuk tidak menonton tapi aku takut benda-benda itu membuatkan aqidah aku terpesong. Aku takut dengan menonton cerita-cerita itu akan takut kepada yang lain lebih dariNya. Aku masih tidak berani kerana iman aku hanya senipis kulit bawang atau mungkin lebih nipis lagi.

9 comments:

natasha said...

teringat naqib-yang-takut-anjing.

hahah.

fairuzsallehuddin said...

haha. takde kena mengena lah tasha. ksian dia. smpai bila kau akan lupa peristiwa itu?haha

natasha said...

smpai dia tak takut anjing dah. hahahah.

shah_easy said...

assalamualaikum..(",)

amirah zayanah said...

saya pun tak suke cerita hantu!
ishhh!
tak suka!
mmg dari dulu tak suka,
smpai kini pon tak suka!
heee~

fairuzsallehuddin said...

btol2.
cerita hantu semuanya entah pape.
tak logik, mengarut!

FiTRee said...

citer antu paling best aku tgk citer the exorcist. tgk sorg2 kt living room layan gile.haha

fairuzsallehuddin said...

banyak lah ko punya layan.ke ko layan tutup muka dgn selimut?
haha

mirin said...

huhu...dunia sekarang wahai fairuz...
ginilah